Wednesday, 30 November 2011

Menghitung Detik...

Assalamualaikum....wah! berdebarnye....esok nak g kelas ambik lesen motor L....x sangka ek! aku da besa...da boleh ambik lesen...(n_n)bangge... Harap semuanya okey...Amin....

Monday, 28 November 2011

A`inur Sempai....

Hai....
Aku ade sorang senior...
A'inur A'isyirah Amri diberi nama....
Sesuai diberi 3A gelaran....
Hehehe....Gurau saja....
Dia tidaklah tinggi...
Comel saja...146 cm tingginya....
Comel kan!....
Itulah senior aku....
08/08/1994 ...Itulah tarikh lahirnya....
Harap aku ingat selalu...
Dialah ketua geng anime...
Dia juga pengawas asrama....
Bukan calang-calang pengawas tau....
Dia ketua biro bina insan berkaliber tau...
Dia cakap....Aku??
No komen....
Monster Hunter Karasu....
Korang tau ape tu??....
Itulah nama FB dia.....
Sampai di sini saja pasal senior aku...
Lepas ni kita chat-chat pasal kawan aku lak...
Sayonara...kata senior aku...
(Psst.....Dia nak kawen dengan orang jepun.....kita doakan dia dapat ek!...Amin)

Wednesday, 23 November 2011

Di saat-saat terakhir...
Kebosanan melanda diri....
Hati terdetik mengenakan orang...
Aku tercari-cari siapa insan malang itu...
Hah! Akhirnya kutemu insan malang...
Aku berfikir apakah yang harus ku kenakan insan malang...
Surat layang muncul di mindaku....
Aku mula misi surat layang....
Tidak sabar tunggu reaksi insan malang....
Seperti aku jangka dia terkejut....
Mula cari siapa si dalang...
Aku diam tidak peduli....
Ku terus mengacau...
Dia masih mencari..
Aku terfikir untuk adakan permainan dengannya...
Dia seakan tidak peduli dengan pemainan itu....
Dia balas surat dan cakap ' May God Bless You'...
Aku nak balas surat dia tapi takut kantoi...
Tidak mengapa aku tetap akan teruskan permainan ini....
Aku tidak peduli...
Aku terlalu bosan...
Aku ingin cipta kenangan akhir tingkatan 4...
Tahun depan tidak boleh main macam ini lagi...
Sabarlah wahai insan malang...
Layanlah kerenah temanmu untuk saat-saat terakhir ini....
Bersama-sama kita cipta memori nakal akhir tingkatan 4...
Maaf insan malang..
Gurauan semata-mata...
Jadikan kau sebagai bahan permainan...
Rasa bertuahlah kau insan terpilih....
Selamat berakhr tingkatan 4.....

Saat Kematian

Detik demi detik....
Ku hitung-hitung...
Tempoh semakin hampir...
Hampir ke penghujung....
Penghujung nyawa...
Keseorangan mencari kenangan...
Mencari kenangan terakhir...
Dapatkah kucari kenangan itu?...
Agar diri tersenyum....
Senyum sendiri menghadapi penghujung nyawa....
Aku mengharap seseorang di sisi...
Menemani aku...
Bersama-sama mencari kenangan...
Bersama-sama mengulangi kenangan...
Namun tiada sesiapa menemani aku...
Tiada sesiapa tahu keadaanku...
Salahku juga....
Tak ingin kongsi kedukaan bersama-sama orang lain...
Khuatir akan menyusahkan...
Keinginanku memusnahkan diriku sendiri..
Aku hilang semangat untuk mencari kenangan....
Kenangan apa yang boleh dicari dengan keadaanku seperti ini....
Berjalan pun tak mampu...
Terlantar menunggu saat kematian...
Hasrat terakhirku hanya satu...
Aku ingin jasadku disemadikan di sebelah makam orang kesayangku...
Tapi pada siapakah hasrat ini harusku titipkan...
Tiada sesiapa di sisiku...
Akankah hasrat ini tercapai...
Ya Tuhan...
Makbulkanlah permintaanku...
Ku berharap seseorang insan berhati mulia untuk tunaikan hasratku....
Amin....

Apa Yang Harusku Lakukan??

Mengapa dengan diriku??
Mulut berkata TIDAK...
Tapi hati berkata YA...
Mengapa hati dan mulut tidak seiring??
Mengapa??
Aku binggung...
Aku ingin lihat dia...
Tapi pada waktu yang sama aku mahu lupakan dia....
Aku keliru!!!
Aku tidak betah dalam keadaan ini sentiasa....
Aku rimas dengan keadaan ini....
Aku mengharap dia peduli akan kewujudanku...
Tapi adakah dia benar-benar peduli akan kewujudanku...
Tapi aku terlalu jauh darinya....
Aku bukan temannya...
Aku bukan sesiapa baginya....
Aku tidak penting untuknya...
Apa yang harusku lakukan???

Aku Tidak Layak

Maaf...Maafkan aku....
Andai aku menyinggu perasaanmu....
Andai aku membuat sesuatu yang kau tidak suka...
Aku minta maaf.....
Sesungguhnya aku tidak sengaja....
Tiada niatku melukaimu....
Aku tidak berfikir panjang....
Aku bertindak mengikut nafsu...
Sehingga melukaimu...
Aku takut sekirannya berteman denganmu....
Aku akan melukaimu dengan lebih dalam...
Sesungguhnya aku tidak sanggup melukaimu...
Walau sedikitpun...
Tapi aku tidak sengaja...
Aku turut terluka jika dirimu terluka....
Aku tidak tega membiarkan dirimu terluka lagi...
Maafkan aku....Maafkan aku, teman....
Aku tidak layak.....
Maaf...